Ngelindur

Here I am again, with new status: WIFE..welcome the world!!

 

Yap, seperti mimpi rasanya, skrg udah jadi istri orang..dengan proses perkenalan yang tak terduga-duga dan proses walimah yang dipermudah..semua karena kehendak Alloh SWT..alhamdulillah.

Gimana rasanya jadi istri orang?apalagi orang yang baru dikenal?jawabannya adalah menegangkan dan menyenangkan..seru lah..(udah ahh jangan diceritain ntar suami baca, terus berbunga2, terus jadi salting deh..hhehehhe..diem2 doi suka baca).

 

Kebiasaan daku yang tak pernah terungkap oleh orang lain adalah kebiasaan ngelindur atau ngigau kalo tidur. Pun dirumah, tidur ama adek yang mana dia ga akan denger jam weker dideketnya, apalagi kalo gw yg ngelindur or ngigau. Gw malah terkadang (seringnya) suka ga sadar kalo punya kebiasaan mengerikan ituuu..

Gw kadang suka sadar ko, kalo suka ngelindur. Malah waktu SD pernah ya, lagi tidur, trus pas bangun pagi2,,eh udah di kolong meja makan. Terbangung gara2 kejedot meja makan :$.

Tapi yang menurut gw serem adalah mengigau, karena sama sekali gw ga inget. Aneh ga si, tanpa sadar kita ngomong sendirian…iiihhhhh..gw aja serem bayanginnya…ngomong sambil dengan mata merem dan belel  (karena kan lagi tidur yaa jadi kaya orang sakau kali ya)

Ni ya, masa tiba2 di suatu pagi pas bangun tidur cincin kawin gw ga ada??gw ngadulah ke suami, kayana pas malam ngerasa lepas cincin..Suami bingung dehhh, trus dicari alhamdulillah ketemu (mahalll ni cincin.. :D). Tapi sempet doi ty, kamu mimpi apa si ko ampe lepas cincin kawin?kamu mimpi kita berpisah ya??…hahhahahha langsung ketawa gw denger pertanyaan doi. Gw bilang aja, mungkin gatal kali ya, karena kalo lagi nyuci baju kebiasaan cincin dilepas, takut  lost gitu…

Ada lagi kejadian lucu lagi,,pas tengah malam, tiba2 tangan gw mukul jidat suami gw…hahhahaha lucu kalo diinget. Karena kita sama2 ngantuk, akhirnya kejadian itu lewat begitu saja. Eh pas paginya, karena inget abis mukul die, minta maaf dong…eh Doi jawab gini, kamu ni yaa serem banget kalo tidur. Lama2 aku bisa dicekek niii am kamu atau kamu makan cincin kawin itu….*tuh kan seremmm kan???

Oya untuk mengigau kan ga nyadar tuh, jadi cerita ini berdasar kesaksian suami yaa..Gw mempercayainya karena gw mencintainya..hahhaha maksa.

Misal, gw pernah ngomong sendirian. Dan suami hanya terkaget2 (karena itu pertama kalinya gw ngigau).

Trus,,pernah gw ngigau ngomong gini: Kebanjiran…trus ama doi ditanya, banjir apa? eh dijawab ama gw..BANJIR JIGONG……?????yang aneh adalah kenapa gw bisa menjawab pertanyaan suami dan kenapa coba suami tanya2…siapa yang aneh niii??

Mudah-mudahan ga berlanjut parah yaa ngelindur dan ngigau gw..

 

Umroh…

Tadi malam keluarga telah memutuskan dengan tegas, dan tidak bisa ditolak. Bahwa, orang tua saya telah berniat (insya Alloh) akan pergi untuk umroh pada saat 15 hari terakhir ramadhan.. (huuuuuuaaaaaaaaaa). Aku sedih ni, karena:

Pertama yang bikin sedih adalah tadinya aku ama adek mo diajak pergi umroh, tapi apa daya, kekuatan uang tidak mendukung :(:(:(. Padahal orang-orang di rumah tau, apapun akan kuserahkan untuk dapat ditukar dengan tiket umroh. Huhuuhuuuuuhuuu.. sampai ya ada penawaran dari Mama (yang mana beliau itu sangat perhitungan ya) kalau mo umroh, nanti kalo nikah ga usah dirayain, di KUA aja. Hahhahahaaa, dan saking semengatnya mo Umroh yaa, aku jawab YA EGAK APA2…Langsung diketawain ama orang rumah…(ga tau apa lucunya yaa?). Ampe yaa, berbagai cara dehh kulakuin, adek aku pengaruhin: Nia, kamu ga apa22 kan ga ada aku di rumah?Nanti aku ga’ dukung’ kamu ke korea loohh…hhahahahaa. Tapi apa daya, keputusan tadi malam sudah bulat. Mereka umroh tanpa AKUUUUUUU :(:(:(….

Yaasudahlah,,,ikhlass..pasti bisa pergi kesana insya Alloh.

Oya, yg bikin sedih terutama adalah nanti aku lebaran di sini ga ada orang tua. Bagusss,,,gimana coba?ga kebayang ni ga ada orang tua. Waktu tau mereka mo umroh pas ramadhan, terjadi percakapan:

aku (a): maaa, nanti lebaran berarti ama sapa dong?????

mama (m): yaaa….liat aja nanti…..

a: yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa mama mah gituuuuuu :(:(

m: yaa sekali kali lahhh… :):) (seneng banget sepertinya mama).

 

Ya Alloh, aku berdoa pada Mu, agar orang tua saya dipermudah semua urusannya dan diberi kelancaran dalam urusan umroh ini. Tampaknya mereka sudah kangen dengan Mekkah..dengarkanlah doa saya ini Ya Alloh. Dan semoga anak-anaknya bisa nyusul…Aamiin.

 

 

Muka Tembok, Muka Tembok!!

Ha!!gw melakukan hal yang memalukan..huuuuuuuuaaaaaaaaaa. Pertama, gw tiba2 mendapatkan keberanian untuk mendaftar beasiswa, di luar sana lah. Lalu, karena kemarin adalah hari terakhir (bayangkan, research plannya gw seadanya), bhs inggris kacau beliau, dan gw membawa nama dosen di UNAS (yang mana gw baru memberitahu beliau untuk meminjam namanya pas hari itu juga, dan beliau belum bales email gw!!tegang!!ga terlalu kenal ama dosen itu!!BAGUS!!!). Kekonyolan gw yang lainnya adalah (kan) di formulir ditanya universitas yang di mau-i, akhirnya gw tanya ama orang asli sana (via FB lah)…tapi tuh orang ga bales (BAGUS!!!kalo ama ini orang pernah ketemu aja belon…).

Muka tembok, muka tembok, muka tembok…(terapi hati..)

Hahaaaahaa…menyebalkan

Mereka Bercadar/Berjenggot dan Mereka Bukan Teroris

Beberapa hari yang lalu, saat saya sedang naik angkot. Tiba-tiba pembicaraan dua orang ibu-ibu, satunya sedang membawa seorang anak seusia sekitar TK. Ibu yang membawa anaknya itu bercerita, katanya anaknya ini waktu bayi pemain sinetron apa gitu, (lupaaa..dan ga penting si untuk diingat), blaa blaaa blaaa…bicara ibu-ibu yang ga jelas gitu deh. Tapi bisa didengar oleh semua penumpang (secara angkoott). Lalu, yang bikin saya nyesek adalah si ibu yang bawa anak ini bercerita bahwa anaknya baru saja keluar dari TK (yang mana katanya bayar TK nya 15 Juta!!), karena si anak takut ada ibu-ibu bercadar. Sampai si anak ngomong gini “yaa aku takut ama ibu bercadar, karena teroris”….

Teman di kantor pun, tampaknya menganggap orang orang bercadar atau berjenggot orang yang ekstrim terhadap agama..(padahal si bapak ini sudah tua ya, bukannya tambah bijak terhadap agama, ko malah sinis ya?)

Saya nyesek karena beberapa bulan belakangan ini saya (karena orang tua) mengikuti pengajian, yang hampir sebagian besar wanitanya bercadar. Dan isi pengajiannya, totally tentang agama dan akhirat. Bagus sekali. Dan bukan tentang kekerasan atau teroris. Saya sedih dengan media media saat ini, saya sebal dengan orang orang yang mengatasnamakan agama untuk perilaku teroris tersebut. Apa dampaknya?jelas, orang orang beranggapan (termasuk anak kecil) bahwa orang yang berjenggot, celana ngatung atau wanita bercadar dan berpakaian gelap adalah pembom semua..

Tapi saya teringat pesan seorang ustadz, bahwa tolak ukur kebenaran bukan karena banyaknya pengikut, dan pada akhirnya islam akan dianggap asing oleh pemeluknya sendiri..(karena banyak sunnah yang mulai ditinggalkan secara sedikit demi sedikit)

Tulisan saya ini hanya ungkapan hati yang ingin mengatakan bahwa orang yang bercadar atau berjenggot, MEREKA BUKAN TERORIS, Mereka adalah PELAKU SUNNAH NABI MUHAMMAD saw. Dan jelas MEREKA BUKAN KAUM YANG EKSTRIM terhadap ISLAM…(aduuh walau saya masih jauh yaa dari sunnah). Saya rasa yang mereka lakukan adalah untuk sebagai pembeda dengan kaum kafir deh, dan itu merupakan hak asasi mereka kan. Orang berpakain seadanya aja boleh bebas, kenapa yang menutup aurat tidak?apakah mereka berpikir, itu mengengkang kebebasan mereka?saya rasa anda salah. Karena menurut saya, mereka bercadar dan sebagainya sebagai petunjuk cinta mereka akan agama mereka yaitu Islam.

Tapi disini jelas saya menantang keras perbuatan teroris atau pemboman. Mereka layak dihukum setimpal.

Aduh, saya bukan orang yang pintar agama..Sekali lagi yang ingin saya sampaikan, tidak semua orang yang bercadar atau berjenggot itu orang jahat. Dulu waktu saya masih imut (kalo sekarang saya masih muda :-p), saya sering berpikir kenapa si orang orang harus bercadar atau berjenggot atau celana ngatung. Ga keren menurut saya..hhehehe..ehh sekarang, jadi mendukung untuk bercadar atau berjenggot atau celana ngatung 🙂 .

Jadi, lebih baik kurangi nonton TV nya atau tidak nonton sama sekali. Liihat lah saya, sudah hampir 6 th TV dirumah tidak pernah dinyalakan (tapi sekali kali boleh liat, misal kaya dulu tsunami di Aceh atau Nonton bolo AFF..hihiiii), tapi saya baik baik saja. Lihatlah TV zaman sekarang, apakah ada hal yang penting untuk dilihat??

(Legaaaaa….akhirnya nulis jugaaaa)

kriiikk kriiikkk

Eh ya masa mama ku lucu banget deh, kan biasa tuh kalo udah sore, mama sms nanya udah dimana posisinya. Siapa tahu bisa dijemput ama papa, then, beberapa hari yang lalu setelah tanya ada dimana, dan gw jawab apa adanya. Eh dibalas lagi ama mama:

“Ok..hati2. Nanti plang sndiri ya.naik ojek. Kan udh gede”. itu lohh kata kata yang terakhirr..krriiikkk krrriiikkk…

hahahaa..gw baca sms itu selalu ketawa, dan sms nya masih gw simpen. Abisnya, biasanya ga lucu sms nya.

Cerita tentang Papa (Part II: Kesehariannya)

Yookk lanjut cerita tentang papa kuuuu…

Seingat gw ya, waktu SD, papa islam, tapi tidak menjalankan solat atau ibadah lainnya. Tapi kita anak anaknya, tiap hari disuruh solat, kalo ga solat, di pukul kita kita.

Nah, boleh dikatakan yaa, keimanan papa makin manteb setelah pulang haji. Waktu itu gw masih SMP, jadi mungkin sekitar tahun 90-an pergi hajinya. Ya dari situ lah, papa mulai rajin ikut ngaji(belajar islam) di deket-deket rumah. Dulu kalo ga salah, lagi ramenya partai kan. Ada tuh partai (yang katanya) islam, akhirnya papa suka ngaji ama ustadznya. Mungkin karena sekolah gw identik dengan partai itu ya, jadi pada ikutan. Termasuk mama yang paling getol ikutan kegiatan mereka…Tau kan model ibu-ibu, yang suka heboh sendiri. Itu lah mama saya, sampai kadang ikutan kampanye.Hihihiiii…lucu memang mama saya. Tapi kalo papa, ga pernah ikutan kampanye gitu, doi cuma ikutan ngaji ama ustadnya aja..

Then, setelah gw lulus kuliah sekitar tahun 2009, papa saya menemukan ustadz yang lebih manteb lagi tentang pelajaran islamnya. Doi menemukan sebuah radio islam gitu, yang ga ada nasyid, isinya cuma ceramah keislaman dan tilawah Qur’an. Ustadznya lebih tegas. Ya, karena yang di partai itu, makin kesini makin banyak yg ganjil dan maksa. Terlihat mereka sudah tidak berkomitmen seperti pada awalnya,,mmm mungkin salah satu pentolan ustadznya meninggal kali yaa, jadi hilang deh pegangan….

Lanjut, jadi sekarang kalo ditanya, keislaman papa saya…sangat sangattt sangattt islami banget. Sekarang doi melihara jenggot, celananya ngatung, rajin solat malam (beda ama anaknyaa :D), dan rajin ngaji (ampe ke bandung pun dikejar tuh ustadz). Mama pun berpenampilan beda, jilbab makin lebar (lagi lagi beda ama anaknya :D), dan sering makai gamis sekarang.

Intinya papa saya telah mengalami kepesatan yang luar biasa dalam bidang agama. Alhamdulillah,,selama itu bisa membimbing papa mama ke surga, gw akan selalu mendukung.

Keajaiban papa saya yang bikin senyum senyum adalah papa selalu menganggap ketiga anak perempuan adalah seperti laki laki yang mempunyai tenaga lebih..Contoh sederhana ya, angkat galon siapa coba yang lakuin??Bukan gw si, ade gw yang ngelakuin..(hihiiii karena ade beratnya lebih besar dari gw). Trus, waktu rumah direnovasi yaa, untuk mindah-mindahin parabot seperti meja makan ukuran 5 orang, kita kita yang angkat,, mindahin tempat tidur yang untuk 2 orang ke lantai atas, gw ama ade gw,,waktu lampu rusak yang mana itu langit langit rumah lumayan tinggi, gw yang melakukan (karena badan gw paling kecil). Oya pernah ya, di lantai atas kan ama papa dibuat tanaman pot pot gitu, dan dilindungi ama jaring jaring gitu. Somehow, tuh jaring jaring lepas dari paralon, dan dikarenakan tidak ada laki laki muda yang kuat di rumah gw, gw lah yang memperbaiki itu…Beuuhhh deg-deg an gw, karena itu bawahnya jalan raya.

Papa hanya membuat kita anak-anaknya kuat saja kooooooo :).

Yang selalu saya kagumi dari papa adalah keloyalannya. Walau sekarang pensiun, tetap tidak berubah, tidak pelit, dan tidak perhitungan. Beda ya ama mama,,,maklummm ibu-ibu!!. Dan kesukaannya adalah minum kopi,,ihihiiihiii,, demen dah gw kalo diajak ngopi..slurrrrrrrrrpppp.

Gw termasuk orang yang berperasaan kali ya, gampang nangis gitu,,jadi waktu itu, gw pernah sakit 2 minggu. Someday, waktu gw lagi sakit, tiba tiba papa manggil anak anaknya (kebetulan kakak lagi di jakarta), dan tahukah kalian papa ngomong apa: (kurang lebih) papa sekarang juga sering sakit sakitan, tiap malam kalau tidur menghadap kanan..bangun bangun pasti ga bisa jalan, papa rasa usia papa udah ga lama lagi. Dan papa berharap kalian harus selalu saling membantu satu dengan yang lain. Untuk astrid (gw disebut cuyy!!), harus kuat dan lawan itu penyakit dan tidak boleh mengeluhh…..Nangis lahh gw…huuuuuuuuuuuuuuuuaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Yang mana kakak, dan ade gw tidak menangis sama sekali..

 

Banyak banget yaaaaa ni tulisan, sebenernya banyak hal hal kecil yang membuat gw sayang dan bangga papa. Tapi karena ini jam kantor,,,gw kerjaaaaaaa duluuu!!!!

 

Hilang mood untuk menulis

Ahhhh..resehh niii, tadinya udah kebayang mo nulis sesuatu. nulis yang lucu lahh, pengalaman pribadi lagi, kan seru tuh gw tulis. Huhuhuuuu, tapi setelah melihat facebook seseorang, gw jadi lemes ya.

Sebenernya kejadian ini udah 2x gw alami. Mungkin untuk orang-orang, masalah ini sepele yaaaa,,tapi bagi gw ini hal yang serius. gw sedih sungguh…

Okay,, kejadiannya adalah gw melihat adik kelas gw sudah tidak berjilbab lagi. Mmm, banyak si temen-temen yang udah ga make jilbab lagi siih. Tapi masalahnya adalah gw melihat adik kelas gw ini sangat potensial, dia pintar, dan sempat berpikir, dengan kesempatan yang ia miliki, mungkin bisa mengubah tanggapan orang-orang luar tentang islam. Jadi kebetulan dia ini sering keluar negeri, entah untuk perwakilan kampusnya untuk kompetisi debat atau yang terbaru ini dia lagi di Amerika Utara. Gw liat poto-potonya yang die jadi debater lawan orang-orang bule…hanya bisa terlintas:Keren!!. Tapiiiii,,berubah semuanyaaa ketika gw melihat dia sudah tidak berjilbab lagi di Amerika sana. Dan yang lebih parah lagi, dia sudah memakai baju seadanya..seeeeeeeerrrrrrrrreeeemmm

Nah kejadian yang pertama selain adik kelas gw itu adalah sahabat gw sendiri melepas jilbabnya!!gw ama dia berteman sejak smp, lalu tahun kemarin dia ambil kuliah di inggris, yang terakhir gw liat dia ikutan program di Afrika Selatan. Sama seperti adik kelas gw, sahabat gw…sudah melepas jilbabnya. Padahal setau gw, orang tua nya sering datang ke masjid untuk ikutan kajian islam.

Yang bisa gw ambil dari kejadian tersebut adalah:

1. Walau gw katagorinya biasa-biasa aja yaa…(hehehhe), tp syukur Alhamdulillah, gw masih di jaga sama Alloh.

2. Cita cita gw awalnya adalah ingin menjadi muslimah yang bisa membuktikan kepada dunia bahwa islam adalah agama yang benar (melalui sesuatu gitu). Tapi itu membuat gw takut, takut seperti temen-temen gw itu. Hihiii,,karena cita-cita gw yg unik itu, maka gw berpikir gw harus kawin dulu dahhh, biar ada yg jagain,,,

3. Gw merasa kasian, sama temen-temen yang sudah melepas jilbabnya. Dapat untung apa ya mereka melepas jilbab..kasihan. Dapat temen?biar diterima lingkungan sana ya?kasihan. Padahal kematian bisa datang kapan saja… 😦 (walau gw ga yakin juga, kalo gw diposisi mereka, apakah gw masih bisa mempertahankan jilbab??naudzubillah hindarkan ak ya Alloh).

Fenomena apakah iniii???gw berasal dari sekolah khusus islam, full day islamic school. Dulu waktu SMP diajarkan ttg Shiroh Nabawiyah, bahasa arab, fiqih, hafal Al Quran, dll. Waktu SMA (disekolah yang sama) masih diajarkan hal yang sama. Dan hampir setiap angkatan setiap tahunnya, pasti ada yang buka jilbab. Sedih kan? Nyokap selalu ngomong dengan fenomena yang ada ini, sekolah seharusnya bukan tanggung jawab pendidikan anak. Di rumahlah pendidikan berasal, dimana orang tua bermain peran penting.

Dan gw sangat setuju dengan pernyataan nyokap gw ini, gw sebagai anak merasakan kerasnya pendidikan orang tua gw. Eheeemmm,,bagi yang ngeliat gw pasti merasakan hal yang sama (najong). Walau bukan karena penjagaan Alloh melalui orang tua, pasti gw menjadi gadis-gadis pada umumnyaaa…yaaa jilbab itu. Syukur alhamdulillah ya Alloh…

Previous Older Entries